Sabtu, 09 Februari 2013

KETERAMPILAN OBSERVASI



KETERAMPILAN OBSERVASI
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah komunikasi dan konseling dalam praktik kebidanan


 

Disusun oleh:
                                                          KRISTINA ANGGRAINI
                                                                           11.06047
PRODI D3 KEBIDANAN KELAS A
STIKES WIDYA HUSADA SEMARANG
2011/2012









Kata pengantar

                Puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayah-Nya dan inayah-Nya, sehingga kami dapat menyusun makalah ini yang berjudul”KETERAMPILAN OBSERVASI” makalah ini diajukan guna melengkapi tugas Komunikasi dan konseling dalam praktik kebidanan Tahun akademik 2011/2012.
            Penyusunan makalah ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Oleh karena itulah, penyusun menyampaikan rasa terimakasih kepada yang terhormat Bu Mirtaria K,S.ST sebagai dosen mata kuliah Komunikasi dan Konseling dalam praktik kebidanan dan sebagai dosen pembimbing terselesaikannya makalah ini.
            Kami kelompok menyadari bahwa didalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna, untuk itulah kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan, demi kesempurnaan makalah ini.
             Semoga makalah ini bermanfaat dan dapat menambah ilmu pengetahuan terutama dalam Biokimia.Atas perhatian dan tanggapan dari pembaca Kami ucapkan terima kasih.


Semarang, Mei 2012
Penulis




DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR  .............................................................................................................
DAFTAR ISI    ..........................................................................................................................
BAB I              PENDAHULUAN............................................................................................           
a.                   Latar Belakang.....................................................................................
b.                   Tujuan..................................................................................................
c.                   Manfaat................................................................................................
d.                   Masalah...............................................................................................

BAB II             LANDASAN TEORI.......................................................................................

BAB III            CONTOH KASUS...........................................................................................

BAB IV           KESENJANGAN.............................................................................................

BAB V             PENUTUP........................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................
           














BAB  I
Pendahuluan

A.     Latar Belakang

Pengertian observasi dapat di rumuskan sebagai berikut: “Observasi ialah metode atau cara yang menganalisis dan mengadakan pencatatan secara sistematis mengenai tingkah laku dengan melihat atau mengamati individu atau kelompok secara langsung”.
Cara atau metode tersebut dapat juga dikatakan dengan menggunakan teknik dan alat-alat khusus seprti blangko-blangko, checklist, atau daftar isian yang telah di persiapkan sebelumnya. Dengan demikian, secara garis besar teknik observasi dapat di bagi menjadi dua, yaitu:
1)      Structured or controlled observation(observasi yang di rencanakan,terkontrol)
2)      Unstructure or informal observation(observasi informasi atau tidak terencanakan lebih dahulu).
Pada structured observation, biasanya pengamat menggunakan blangko-blangko daftar isian yang tersusun.dan di dalamnya telah tercantum aspek-aspek ataupun gejala-gejala apa saja yang perlu di perhatikan pada, yaitu waktu pengamatan itu di lakukan. Adapun pada unstructured observasion, pada umumnya pengamat belum atau tidak mengetahui sebelumnya apa yang sebenarnya harus di catat dalam pengamatan itu. Aspek-aspek atau peristiwanya tidak terduga sebelumnya.

B.     Tujuan
 1.Tujuan umum
Mampu atau mengetahui cara atau prosedur dalan keterampilan observasi
2.Tujuan khusus
Di gunakan untuk mengetahui keterampilan observasi dan menganalisis contoh kasus
Mengetahui komunikasi verbal dan non verbal.




C.     Manfaat
1.     Bagi Mahasiswa
Menambah wawasan dan keterampilan dalam melakukan keterampilan observasi
2.      Bagi Institusi
Menambah referensi bagi Institusi pendidikan guna meningkatkan mutu pendidikan

D.     Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas dapat dirumuskan permasalahanya sebagai berikut: “Bagaimana cara melakukan observasi komunikasi konseling?”.













BAB II
Landasan Teori
A.   Keterampilan Observasi
Hal yang perlu kita observasi adalah:
1.      Tingkah laku verbal
2.      Tingkah laku non verbal
3.      Kesenjangan antara tingkah laku verbal dan non verbal
Kepekaan dalam observasi merupakan hal yang paling mendasar dalam membina komunikasi efektif.
A.1 Tingkah laku verbal dan non verbal
a.  Komunikasi verbal
Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata baik secara lisan maupun tertulis. Bahasa verbal merupakan sarana untuk menyampaikan perasaan, pikiran dan maksud tujuan. Menurut Larry. Barker, bahasa mempunyai tiga fungsi yaitu penamaan,interaksi dan transmisi informasi(Mulyana,2007).
Aspek dalam komunikasi verbal yaitu perbendaharaan kata-kata(vocabulary), kecepatan(racing), intonasi suara, humor, waktu yang tepat dan singkat.
b.        Komunikasi non verbal
Komunikasi non verbal adalah pesan yang di sampaikan dalam komunikasi di kemas dalam bentuk non verbal, tanpa kata-kata.
1.          Bentuk komunikasi non verbal
a)    Bahasa tubuh: meliputi lambaian tangan, ekspresi wajah, kontak mata, sentuhan, gerakan kepala, sikap atau postur tubuh, dan lain-lain.
b)   Tanda: dalam komunikasi non verbal menggantikan kata-kata, misal: bendara putih mengartikan ada lelayu
c)    Tindakan atau perbuatan: tindakan tidak menggantikan kata-kata tetapi mengandung makna, misal: menggebrak meja berarti marah.
d)   Objek: objek tidak menggantikan kata-kata tetapi juga mengandung makna, misal: pakaian mencerminkan gaya hidup seseorang
e)    Warna: menunjukan warna emosional, cita rasa, keyakinan agama, politik, dan lain-lain, misal: warna merah muda adalah warna feminim.



2.        Fungsi komunikasi non verbal
a)    Melengkapi komunikasi verbal
b)   Menekankan komunikasi verbal
c)    Membesar-besarkan komunikasi non verbal
d)   Melawan komunikasi verbal
e)    Meniadakan komunikasi non verbal
c.       Kesenjangan tingkah laku verbal dan non verbal
Kesenjangan tingkah laku verbal dan non verbal dapat di lihat dari:
1)         Kesesuaian antara tingkah laku verbal dan non verbal.
2)         Kesesuaian antara dua buah pertanyaan.
3)         Kesesuaian antara apa yang di ucapkan dan apa yang di kerjakan.
A.2  Pengamatan dan penafsiran
     Pengamatan objektif adalah berbagai tingkah laku yang biasa di lihat dan di dengar. Sedangkan penafsiran atau interprestasi adalah kesan yang di berikan pada apa yang kita lihat dan dengar.
Tahap-tahap interprestasi meliputi:
a.          Refleksi perasaan: konselor tidak jauh dari apa yang di katakan klien
b.          Klarifikasi: menjelaskan apa yang tersirat dalam perkataan klien
c.          Refleksi: penilaian konselor terhadap apa yang di ungkapkan klien
d.          Konfrontasi: konselor membawa kepada perhatian dan perasaan klien tanpa disadari
e.       Interprestasi: konselor memperkenalkan konsep-konsep hubungan yang berakar

B.   Keterampilan membina hubungan baik
     Keterampilan membina hubungan baik merupakan dasar dari proses komunikasi interpersonal bidan dan klien.
Ada tiga cara membantu klien merasa aman setelah membuka informasi pribadinya, yakni:
1.      Mengakhiri pembicaraan secara halus
          Konselor perlu mengetahui proses mengakhiri pembicaraan yang biasanya berlangsung. Ketika mendekati akhir sebuah pembicaraan konseling,sebaiknya konselor:
a.         Memberi tanda bahwa pembicaraan akan berakhir
b.          Membuat rangkuman
c.          Mengatakan bahwa hasil pembicaraan tidak harus dipraktikan
d.          Memberi penegasan
e.          Mengajak untuk melanjutkanpembicaraan di waktu lain
f.           Memberikan pernyataan tertutup
g.          Mengubah topik pembicaraan

2.    Memperhatikan kelangsungan hubungan di masa mendatang
Ketika mengetahui bahwa anda adalah seseorang pendengar yang baik, klien mungkin akan bebicara lagi dengan anda di waktu lain. Pada umumnya keinginan itu tidak akan menimbulkan masalah bagi anda jika klien tidak sering melakukannya.
3.    Menunjuk konselor yang lebih kompeten
Ketika klien datang kepada konselor berulangkali dan menceritakan hal yang sama, maka konselor harus menyadari bahwa klien membutuhkan bantuan khusus dari konselor yang lebih kompeten.
B.1  Sikap dan perilaku dasar yang di butuhkan
          Dalam membina hubungan baik terdapat sikap dan perilaku dasar yang di butuhkan seorang bidan yaitu dapat menerapkan SOLER dalam melakukan komunikasi dengan klien. SOLER merupakan akronim dari:
S  :  Face your squarely (menghadap ke klien) dan smile/nod at client (senyum/mengangguk ke klien)
O  :  Open and non-judgemental facial expressions (ekspresi muka menunjukkan sikap terbuka dan tidak menilai)
L  :  Lean towards client (tubuh condong ke klien)
E  :  Eye contact in a culturally-acceptable manner (kontak mata atua tatap mata sesuai cara dan budaya setempat)
R  :  Relaxed and friendly manner (santai dan sikap bersahabat)
Tiga hal penting lain yang perlu di perhatikan pada waktu melakukan konseling agar hubungannya lebih baik,yaitu:
a.          Menunjukkan perhatian verbal
Yang di maksud adalah kata-kata pendek seperti: hemm..., ya, lalu, oh ya, terus, begitu, ya, dan pengulangan kata-kata penting yang di ucapkan oleh klien.
b.          Menjalin kerjasama
Bidan yang baik adalah bidan yang mementingkan hubungan baik dengan klien. Hal ini akan terwujud apabila selama proses konseling bidan selalu berusaha bekerjasama dengan klien.
c.       Memberi respon yang positif, pujian dan dukungan
Memberi pujian maksudnya mengungkapkan persetujuan atau kekaguman sehingga mendorong tingkah laku yang baik, menghargai terhadap usaha yang di lakukan klien dengan baik. Memberi dukungan maksudnya memberi dorongan, kepercayaan dan harapan kapada klien, agar klien tahu bahwa bidan percaya klien dapat mengatasi masalah dan membantu klien mengatasi masalahnya.

Contoh perilaku respon positif yang mendukung terciptanya hubungan baik:
1)      Bersalaman dengan ramah
2)      Mempersilahkan duduk
3)      Bersabar
4)      Tidak memotong pembicaraan klien
5)      Menjaga rahasia klien
6)      Tidak melakukan penilaian (misal: menyalahkan klien)
7)      Mendengarkan dengan penuh perhatian
8)      Menanyakan alasan kedatangan klien
9)      Menghargai apapun pertanyaan maupun pendapat klien

C.   Mendengar aktif
1.    Keterampilan mendengar
     Tujuan mendengar dan bertanya adalah:
a.          Mendorong klien untuk berbicara
b.          Menunjukkan minat dan perhatian kita terhadap klien
c.          Meningkatkan kesadaran kita terhadap perasaan klien
d.          Untuk memperoleh informasi
e.          Memberi arahan percakapan terhadap klien

1.1   Dalam komunikasi interpersonal dan konseling terdapat empat bentuk mendengarkan yang bisa kita gunakan sesuai sengan situasi yang di hadapi, yaitu:
1. Mendengar pasif (diam)
Dilakukan antara lain bila klien sedang menceritakan masalahnya: berbicara tanpa henti, menggebu-gebudengan ekspresi perasaan kesal atau sedih. Selain itu bila berhenti sejenak, konselor dapat mendengar pasif untuk memberikan kesempatan menenangkan diri.
2.                         Memberiksn tanda perhatian verbal dan non verbal
Dilakukan antara lain sewaktu klien berbicara panjang tentang peristiwa yang terjadi pada dirinya. Selain diam, konselor mendengarkan dengan memberikan ungkapan kata verbal untuk menyemangati klien berbicara. Seperti: Hmm..., yaa..., oh..begitu, terus..., atau sekali mengangguk.
3.                         Menajukan pertanyaan untuk mendalami dan klarifikasi dilakukan bila konselor    ingin mendalami apa yang di ucapkan atau di ceritakan klien.
4.                         Mendengar aktif
     Yaitu dengan memberikan umpan baklik atau merefleksikan isi ucapan dan perasaan klien.

1.2  Manfaat refleksi adalah:
a.  Mendorong seseorang menyadari bahwa anda telah dan sedang mendengarkan dan memahami apa yang di katakannya
b.                         Memungkinkan seseorang lebih memahami perasaan emosional dan isi pembicaraanya
c.  Mendorong seseorang melanjutkan pembicaraannya

1.3  Refleksi ada dua macam, yaitu:
a.       Refleksi isi atau paraphrasing
Menyatakan kembali ucapan klien dengan kata-kata lain, memberi masukan kepada klien tentang inti ucapan yang baru di katakan klien dengan cara meringkas dan memperjelas ucapan klien.
b.      Refleksi  perasaan
Mengungkapkan perasaan klien yang teramati oleh konselor dari intonasi suara, raut wajah dan bahasa tubuh klien walaupun dari hal-hal yang tersirat dari kata-kata verbal klien.

1.4  Keuntungan dari mendengar aktif adalah:
a.       Pasien dan keluarga merasa di dengar dan di pahami
b.      Pasien dan keluarga merasa dirinya berharga dan penting
c.       Pasien dan keluarga menjadi mudah untuk mendengarkan apa yang kita sampaikan
d.      Pasien dan keluarga merasa nyaman
e.       Pasien dan keluarga mampu berkomunikasi

1.5  Hal-hal yang perlu diperhatikan atau tips dalam mendengar aktif meliputi:
a.       Terima klien apa adanya
b.      Dengarkan apa yang dikatakan klien dan bagaimana ia mengatakan hal itu. Perhatikan intonasi suara,pemilihan kata, ekspresi wajah, dan gerakan-gerakan tubuh
c.       Tempatkan diri pada posisi klien selama mendengarkan
d.      Kadang-kadang lakukan mendengar aktif (diem)
e.       Dengarkan klien dengan  seksama, jangan berpikir apa yang akan anda katakan selanjutan.
f.       Lakukan pengulangan (refleksi) apa yang ada dengar, sehingga anda klien tahu bahwa anda telah paham
g.       Duduk menghadap klien dengan nyaman, hindari gerakan yang mengganggu, tatap dan perhatikan klien ketika berbicara
h.      Tunjukkan tanda perhatikan verbal (hmmm, yaaa, lalu, terus, oh begitu) dan verbal (sesekali menggangguk).

1.6  Sikap yang  dibutuhkan untuk menjadi pendengar yang baik adalah:
a.       Pandangan  pasien dan keluarga saat sedang bicara
b.      Tidak menyilang kaki dan tangan
c.       Hindari gerakan yang tidak perlu 
d.      Anggukkan kepada jika klien membicarakan hal yang penting atau memerlukankan umpan balik
e.       Condongkan tubuh ke arah lawan bicara.
2.   Jenis Pertanyaan
     Semua jenis pertanyaan dapat dikelompokan menjadi pertanyaan tertutup dan terbuka.
a.     Pertanyaan tertutup
1)      Menghasilkan jawaban “ya”  atau  “tidak” yang berguna untuk mengumpulkan informasi yang faktual (biasanya dilakukan pada awal-awal percakapan)
2)      Bila menginginkan jawaban yang pendek dan khusus
3)      Kegunaan untuk menanyakan riwayat kesehatan, data diri.

Kelemahan pertanyaan tertutup:
1)      Tidak menciptakan  suasana yang nyaman dalam  berkomunikasi dan proses  pengambilan keputusan
2)      Bidan mengontrol jalannya percakapan, klien hanya memberikan informasi yang bersangkutan dengan pertanyaan saja
3)      Tidak mendorong seseorang untuk berbicara bebas
4)      Membatasi pilihan-pilihan jawaban seseorang dan mengekangnya untuk memperluas jawabannya dan berbicara jauh





b.   Pertanyaan  terbuka
1)      Jenis pertanyaan biasanya memakai kata tanya “bagaimana” atau “apa”
2)      Kegunaan untuk mempelajari perasaan, dan pengetahuan klien
3)      Memberi kebebasan atau kesempatan kepada klien dalam menjawab yang memungkinkan partisipasi aktif dalam percakapan
4)      Merupakan cara yang efektif untuk menggali informasi menggunakan intonasi suara yang menunjukkan minat dan perhatian
5)      Mendorong untuk mengembangkan  jawaban, melanjutkan pembicaraan, dan mengarahkan pada maslah terpenting, sehingga dapat muncul informasi-informasi yang tidak diduga dari jawaban klien.

Hal yang perlu di perhatikan dalam keterampilan bertanya:
1)   Pertanyaan terbuka, yaitu memberikan dorongan pada pasien untuk memilih topik yang akan di gunakan. Contoh: “ Apa yang sedang anda pikirkan?”
2)   Pengulangan pertanyaan, yaitu mengulang kembali pikiran utama yang telah diekspresikan oleh pasien dan keluarga. Contoh: “Anda mengatakan bahwa ibu anda telah meninggalkan anda ketika anda berusia 5 tahun?”
3)   Pertanyaan  klarifikasi, berupaya untuk menjelaskan ide atau pikiran pasien yang tidak jelas atau meminta pasien untuk menjelaskan artinya. Contoh: “saya tidak jelas apa yang anda maksudkan, dapatkan anda menjelaskan kembali?”
4)   Pertanyakan refleksi, yaitu mengarahkan kembali ide,perasaan, pertanyaan dan isi pembiracaan kepada pasien. Contoh: “anda tampak tegang dan cemas, apakah ini berhubungan dengan pembicaraan ibu anda semalam?”.
5)   Pertanyaan berbagai persepsi, yaitu meminta pasien untuk memastikan pengertian perawat tentang apa yang sedang dipikirkan dan dirasakan oleh pasien. Contoh: “anda tersenyum tetapi saya merasa bahwa anda sangat marah kepada saya?”.

3.    Bertanya efektif
 Hal-hal yang harus diperhatikan dalam bertanya efektif:
a.       Gunakan intonasi suara yang menunjukan perhatian, minat dan keakraban
b.      Gunakan kata-kata yang dipahami klien
c.       Ajukan pertanyaan satu-persatu. Tunggu jawaban dengan penuh minat, jangan memot
d.      Gunakan kata-kata yang mendorong klien untuk tetap berbicara seperti : “Dan” , “Bagaimana?” , “Lalu?. “Maksudnya?”
e.       Bila menanyakan hal-hal yang sifatnya pribadi,jrlaskan mengapa hal tersebut ditanyakan
f.       Hindari penggunaan kata tanya “Mengapa” . Karena kemungkinan klien dapat merasa “disalahkan”
g.      Ajukan pertanyaan yang sama dengan berbagai cara bila klien belum paham
h.      Hindari pertanyaan yang mengarahkan
i.        Gunakan”pertanyaan terbuka” karena lebih efektif dari pada”pertanyaan tertutup”


















BAB III
CONTOH KASUS


Kasus 1

Klien Ny.T (35th) dirawat di ruang bedah oncologi dengan diagnose Medis Ca mamae stadium III. Postur tubuh kurus, otot lemah, pakaian kusut dan kotor. Saat berkomunikasi tampak sedih, dengan suara parau klien menangis,tampak infuse bengkak,klien merasa nyeri, suhu tubuh 38 C, TD 110/70 mmhg, frekuensi nafas meningkat. Jam 14.00 klien mengatakan kepada perawat shiff pagi: “suster silahkan saja kalau mau pulang, jam dinas suster kan sudah habis, biarkan saja saya disini sendiri”
Pertanyaan :
1.    Apa yang dimaksud dengan komunikasi verbal dan komponen apa saja(5 komponen) yang di sampaikan saat perawat berbicara dengan orang lain?
2.    Apa yang dimaksud dengan non verbal behavior pada klien di atas?
3.    Jelaskan contoh non verbal behavior pada klien di atas di tinjau dari aspek Body behavior, facial ekspresion, eye cast, physiological, personal appearance?
4.    Jelaskan 2 tipe komunikasi pada klien di atas?
5.    Bagaimana interaksi antara komunikasi verbal dan non verbal?
6.    Apa yang di maksud dengan double bind message pada kasus di atas?

Jawab :

1.    Komunikasi verbal adalah semua perkataan dari kata-kata seseorang dimana di dalam kehidupan kata-kata tersebut merupakan sebuah symbol yang amat bermakna.
a.    5 komponen dalam berkomunikasi
1)   Saling percaya dan saling menghargai
2)   Adanya persamaan persepsi maksud dan tujuan
3)   Adanya rasa saling menghargai dan memahami bukan menghakimi
4)   Adanya penyampaian pesan dengan jelas bukan menyampaikan pertentangan atau pesan-pesan tertulis
5)   Cara penyampaiannya harus jelas dengan perasaan jujur atau berterus terang tanpa merubah perasaan

2.    Non verbal behavior adalah tingkah laku yang di perhatikan oleh individu bukan melalui kata-kata yang di ucapkan.
Contoh :
a.    Ekspresi muka
b.    Postur tubuh
c.    Kontak mata/menatap
d.    Sikap tangan/gerak tangan
e.    Menghela nafas
f.     Gelisah
g.    Menguap
Contoh pada klien di atas: pakaian kusut dan kotor, tampak sedih, klien merasa nyeri, frekuensi nafas meningkat.
3.    Contoh non verbal behavior pada klien di atas di tinjau dari:
a.    Body behavior : postur tubuh kurus
b.    Facial ekspresion : klien merasa nyeri, saat berkomunikasi klien tampak sedih
c.    Eye case : tidak ada
d.    Psysiological : otot lemah
e.    Personal appearance : pakaian kusut dan kotor
4.    Dua tipe komunikasi pada pasien di atas :
a.    Tipe verbal:semua kata yang di ungkapkan langsung mengarah kepada lawan bicara.
b.    Tipe non verbal behavior : aktifitas seseorang melalui gerakan tubuh untuk merespon pesan yang diterima.
5.    Interaksi antara komunikasi verbal dan non verbal pesan yang di sampaikan tidak selalu pesan yang singkat tetapi harus menunjukkan satu kesatuan baik verbal maupun non verbal, walaupun dalam kenyataan dua hal tersebut selalu terpisah. Sebuah interaksi sebaiknya terdiri dari verbal dan non verbal tetapi seseorang lebih sadar akan pesan-pesan verbal yang di sampaikan dari pada pesan non verbal. Pesan verbal menunjukkan isi dari pesan itu sendiri dan non verbal menunjukkan proses dari pesan tersebut. Sehingga ketika isi 9pesan verbal) sama seperti prosesnya (nin verbal) maka komunikasi lebih mudah di mengerti dan di pahami.
6.    Double bind messages adalah: menyampaikan satu perkataan yang mengandung dua pesan bertentangan yang tidak sesuai dengan keadaan si pemberi pesan.
Contoh pada klien di atas: “suster silakan saja kalau mau pulang, jam dinas suster kan habis, biarkan saja saya disini sendiri”. Dalam hal ini klien mempersilakan suster untuk pergi tetapi sebenarnya klien membutuhkan suster tersebut untuk mengatasi masalahnya.



Kasus 2
Klien Ny.S ( 30th ) di rawat di ruang penyaki dalam dengan diagnosa Thypoid. Saat pengkajian perawat menatap mata klien, duduk di samping klien, tangan menyilang di dada dan tumpang kaki. Klien tidur terlentang,tampak murung, menahan rasa sakit, tangannya memegang perut. Saat perawat bertanya bagaimana keadaan klien saaat itu?, dengan nada rendah, bicara lambat, ia jawab : “saya baik-baik saja, hari ini saya merasa senang”. Jam 09.00 perawat menawarkan makan tetapi klien menggelengkan kepala. Esok harinya perawat mengacungkan jempol sambil tersenyum saat klien menghabiskan makanan.
Pertanyaan:
1.    Apa yang di maksud komunikasi verbal pada klien diatas?
2.    Jelaskan contoh-contoh komunikasi non verbal pada kasus diatas?
3.    Berdasarkan katagori facial expressions, klien diatas termasuk katagori mana?
4.    Apa yang di maksud body language, data apa yang menunjukkan adanya closed bodu position pada kasus diatas?
5.    Mengapa perawat diatas melakukan kontak mata pada klien?

Jawaban :

Dalam beragam budaya dalam sosial mereka dan dalam keperawatan mempengaruhi komunikasi. Yang di maksud dengan komunikasi non verbal adalah diam dimana diam tidak berarti tidak berarti tidak menghadirkan komunikasi. Diam adalah salah satu yang spesifik untuk mengirim dan menerima pesan. Praktisi harus mengerti apa dari diam itu sendiri, karena diam itu memiliki arti yang signifikan dan mempengaruhi satu sama lainnya. Dan juga komunikasi non verbal adalah segala tingkah laku yang diekspresikan oleh klien dimana klien berada pada situasi yang baru dan adanya seseorang yang belum dia kenal sehingga klien kesadaran diri yang kurang atau malu dalam mengungkapkan perasaanya.





BAB IV
PEMBAHASAN
Setelah mempelajari teori dengan kasus di temukan beberapa kesenjangan antara lain :
1.    Dalam teori tidak terdapat komponen verbal, namun dalam kasus disebutkan komponen
tersebut.komponen verbal tersebut, yaitu:
a.          Saling percaya dan saling menghargai
b.          Adanya persamaan persepsi maksud dan tujuan
c.          Adanya rasa saling menghargai dan memahami bukan menghakimi
d.         Adanya penyampaian pesan dengan jelas bukan menyampaikan pertentangan atau pesan-pesan tertulis
e.         Cara penyampaiannya harus jelas dengan perasaan jujur atau berterus terang tanpa merubah perasaan
2.    Dalam teori juga disebutkan kesenjangan antara komunikasi verbal dan non verbal, tetapi dalam kasus tidak disebutkan kesenjangannya.
a.          Kesesuaian antara tingkah laku verbal dan non verbal
b.          Kesesuaian antara dua buag pertanyaan
c.          Kesesuaian antara apa yang diucapkan dan apa yang dikerjakan.











BAB V

PENUTUP


A.      KESIMPULAN
                         Hal yang perlu di perhatikan dalam keterampilan observasi adalah tingkah laku verbal, non verbal, dan kesenjangan tingkah laku verbal dan non verbal. Kepekaan dalam observasi merupakan hal yang paling mendasar dalam membina komunikasi efektif.

B.      SARAN
Selalu meningkatkan pengetahuan dan keterampilan observasi komunikasi konseling dalam praktik kebidanan
     

























DAFTAR PUSTAKA


Fitriasari.2009. Konseling (Komunikasi Interpersonal. akbidypsdmi.net. 26 April 2009. 05:08 PM.
Tyastuti, dkk., 2008. Komunikasi dan Konseling Dalam Praktik Kebidanan. Yogyakarta: Fitramaya.
Uripni. 2003. Komunikasi Kebidanan. Jakarta: EGC.
mustikanurse.blogspot.com/2006/12/komunikasi-dalam-pelayanan-keperawatan_12.html. Tuesday, December 12, 2006. Komunikasi Dalam Pelayanan Keperawatan II Oleh : Mustikasar
Wulandari diah.2009.Komunikasi dan konseling dalam praktik kebidanan.Jogyakarta:Nuha medika


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar